Rabu, 07 November 2018

Rotasi Waktu Melambat di Jogja Kala Itu

Seketika semua sudut kota Surabaya menjadi membosankan, langitnya bikin emosi. Macet sedikit sudah pengen teriak, angin pun seperti membawa secuil suhu neraka.
Di tengah-tengah hiruk pikuk pikiran yang sudah ga karuan dan kegiatan menunggu dosen pembimbing, ada iblis di dalam pikiran yang ngomong gini "udah Jogjain aja".
Sebenernya ini liburan random lain, yang nganggur-nganggur ngeliat postingan ig, nge check traveloka, ngecheck cuaca di kota lain, nge check kependudukan mas-mas ganteng. Tanpa tedeng aling-aling memikirkan isi rekening yang cuma cukup sampe pertengahan bulan, jadilah ogut menghabiskan dengan bijaksana. Hahahahah

Berangkat hari Minggu di awal bulan November kemarin naik Logawa 70ribuan, stasiun Lempuyangan berhasil kami pijak. Iya pake kami, soalnya takut diculik kalo solo travel. Hehe.
Karena aku sama kakak adalah sobat misqin jadi kami pilih penginapan indie. Penginapan ramah lingkungan, ramah sama sobat misqin dan ramah sama sosial media. Mungkin banyak yang belum tau Yogyakarta BNB (YBNB) ini satu manajemen sama Trava House. YBNB ini konsep nya menarik banget, suasana hangat kaya rumah sendiri. Di satu rumah ini ada 4 private room sama 1 dormitory isi 12 bed, ada 2 shower room, 2 toilet dan 1 bathroom (toilet+shower). Kamar mandi disini memang sharing, karena sharing is caring heheheh. Lanjut, ada 3 ruang kumpul dan ada self service kitchen. Untuk Dorm room campur cewe dan cowo harga per orang 60rb. Untuk private room harganya 160rb untuk 2 orang, kamu dapet free flow mineral water, coffee, tea dan sudah include breakfast nasi kuning lengkap sama orange juice dan satu mangkok watermelon. Breakfast biasanya disiapin dari jam 8 sampe jam 11 sama host nya yang ramah dan kadang juga suka ngajakin curhat hehe. 

Ada beberapa hal yang bikin aku excited
1. Shower room
Di lantainya ada batu-batu coral gituu, terus ada tanaman hidup dengan daun yang lebar, 
suara air pancurannya kalo kena bebatuan somehow bisa bikin ogut calming..

Yang tadinya anti mandi kalo disini jadi mandi 3x sehari
2. Tempat kumpul
Ini ada di balkon lantai 2, sore sore sambil ngeliatin langit jogja yang suka mendung dadakan juga lumayan bisa bikin inget mantan refresh pikiran. Atau kalo malem-malem sambil ngomongin proses fotosintesis, ngomongin aliran listrik dan gimana terciptanya kursi juga menarik. 

3. This place itself
Kalo di rangkum, dari hospitality host nya ramah dari sesama penghuni (kebanyakan bule) yang juga asik buat ngobrol, lokasi yang cuma 10 menit jalan kaki dari Malioboro, fasilitas wiFi kenceng, fasilitas rental sepeda, sepeda motor. Cocok buat manusia-manusia mager kaya aku..
Kalo mau ke sini, baca dulu  house rules nya. mau booking bisa ke sini juga booking ybnb

Senin pagi, setelah sarapan nasi kuning ternikmat, obrolan hangat, dan perdebatan melawan kemager-an, hari-hari harus dimulai dengan bismillah dan secangkir kopi nikmat.
Berjarak 15 menit dari YBNB kami ke tempat nongkrong renyah di daerah Demangan, konsep kafe menarik, harga kalo dibanding Surabaya jelas masih ramah kafe Jogja.

That famous selfie spot
Range harga ada di sekitar 10rb-40rb dan kalian bisa dapetin banyak sekali spot yang instagramable, selain itu juga ambience nyaman, apalagi kalo sama pacar. Oiya nama kafenya RM Demangan ada di jalan Demangan Baru No 19 di daerah Caturtunggal Sleman.
In frame: Kopi Susu enak bgt dan murah pake sedotan ramah lingkungan (;
Setelah itu sorenya kami nyobain nongkrong di Bukit Bintang daerah Gunung Kidul sama temen-temen dari Surabaya yang tinggal di Jogja. Bisa liat kesibukan Bandara Adi Sucipto dari atas dan ngeliat city lights Jogja. Membicarakan kehidupan selanjutnya setelah perkuliahan, passion, juga ngomongin pesawat JT 610 hehehe. Kurang lebih pemandangannya kaya di paralayang gitu, kemarin ga sempet terekam kamera hp karena terlalu sibuk merekam di pikiran :)

Kami ngobrol, ketawa dan sebentar melupakan rutinitas yang akan dihadapi di Surabaya. Jam 12 malam kami kembali ke penginapan. Oiya sebelum berangkat ke Bukit Bintang kami sempet pindah penginapan. Kenapa? Karena pengen aja move on meskipun susah. Kami pindah ke Trava House, kalo di YBNB lebih suasana hangat dan homey, kalo di Trava ga kalah. Ga kalah bikin ga mau pulang ke Surabaya. Fasilitas juga kurang lebih sama, tapi di Trava ini lebih kecil, ada 4 private room dan 1 dormitory isi 4 orang, 2 shower rooms dan 2 toilet. Ada 1 tambahan dipping pool plus flamingo floaties, cantik!
Dormitory per orang 90rb, private room disini lebih mahal, perkamar 220rb include breakfast dan semua fasilitas. Trava masuk ke gang kecil jadi kalo kalian bawa mobil harus bayar parkir sendiri buat mobilnya. 


Pojok selfie
Kalo disini konsepnya lebih minimalis semua serba kayu dan sederhana gitu. Waktu kesana rumah Trava lagi sepi banget, jadi berasa kaya rumah sendiri. Fixed sih ini bakal jadi panutan desain rumah ku besok besok hahaha. Oke apalagi ? What excites me the most
1. Setiap ruang di fungsikan dengan baik dan benar, seperti kolong kursi di pake buat rak sepatu, kolong tempat tidur juga dibuat rak, note reminder ada dimana-mana dengan pembawaan yang lucu 

gini aja aku udah gemes, apalagi sama kamu
2. Ruang kumpul
Tempat paling enak buat gegoleran (which is hobiku banget) ditemani angin sepoi sepoi, hangat suaranya adhitya sofyan dan dinginnya teh kotak uuuhh surga dunia banget.

in frame: flamingo yang suka ngintip
3. Kasur
Kasur ternyaman 2018 goes to (tratak dung cesss) yang ada kamunya 
another gegoleran spot
Staycation mungkin pemilihan kata yang tepat buat trip kali ini. Karena kami ngga banyak ke obyek wisata, ambience Jogja sendiri sudah termasuk obyek wisata menurut ku pribadi. Dan bener banget, pagi nya kami di sapa sama hujan pertama di Jogja, sambil menikmati sepiring jajanan breakfast dan segelas guava juice kami nontonin hujan turun di pagi sendu. Sejadi-jadinya penyakit mager kembali menghantui. Kami baru keluar rumah jam 12 siang hehe. Itupun keluar karena emang lagi cari makan siang. 
Kami memutuskan makan siang di Legit Dapur Kebun di daerah Condong Catur Sleman. Tempatnya asri, rekomen sekali karena banyak pilihan makanan Indonesia yang rasanya enak banget. Kami makan dua nasi putih, ayam lada hitam, sayur sup, sawi putih, tongkol pedas, jumbo es jeruk nipis dan teh nipis total bill 100rb. Memang sedikit mahal untuk sobat misqin tapi affordable banget.

Outdoor di Legit Dapur Kebun
Langit mendung, makan dikebun sambil mikirin gimana pemilihan kata untuk di tulis di blog yang sama bikin nyamannya kaya tempat ini. Lanjut lagi ke tempat ngopi lainnya di Jogja. Kami menjatuhkan pilihan di Tujuan Kafe karena tidak jauh dari Trava. Juga tempatnya lucuk!


Kalo kesini coba deh pesen Kopi Tujuan itu kopi susu paling lembut di lidah ngga ngerti lagi. Untuk harga sedikit mahal #sobatmisqincanrelate tapi demi memberi makan instagram daripada kami nunggu 2 jam di stasiun ya mending gegoleran ngopi dulu disini. Range harga ada di 20rb - 40 rb, sama seperti standar kafe di Surabaya.

Hari-hari di Jogja sepertinya rotasi waktu melambat,
Jogja merengek minta dinikmati.
Aku juga ga mau dipenjarakan rutinitas
Maunya bahagia,
Egois? memang.
Dunia boleh menuntut banyak hal
Aku cuma menuntut bahagia
Karena kalo kata om Sapardi
Yang fana adalah waktu
Kita abadi

Sekian cuplikan kebahagiaan ogut

tabik, sakinah

Selasa, 16 Oktober 2018

Surabaya Seisinya dan Pasar Seni Lukis Indonesia 2018

Surabaya, what's good about it?
Panasnya udah kaya neraka bocor, polusi, dan segala hiruk pikuk. Pariwisata di Surabaya? Emang ada?
Sini, duduk dulu yang tenang siapin kertas dan bolpen kalo ada yang ditanyakan bisa angkat tangan. 
Sebelumnya, mari kuperkenalkan beberapa tokoh pendukung di perjalanan kali ini hehe. Ada Pak Khun yang paling senior dari Jogja, ada Mba Frea dari Jakarta, Mas Subhan dari Lombok, ada Mas Arlan datang jauh dari Jambi, ada Mba Amel blogger dari Tangerang, Mas Robby dari Palembang. Mereka semua datang khusus untuk meliput Pasar Seni Lukis Indonesia 2018 dan menikmati panasnya Surabaya. Apasih PSLI 2018 ini? Di tanggal 14-21Oktober ini ada Pasar Seni Lukis Indonesia di Jatim Expo Surabaya tempat semua seniman dan penikmat seni berkumpul. Memasuki tahun ke 11 pameran ini diselenggarakan dan tahun pertama memasuki Calender Of Event Kementrian Pariwisata. Kalo kata Robbin Williams "but poetry, beauty , romance, love these are what we stay alive for" memang bener. Kurang lebih ada 140 pelukis yang memamerkan lukisan di acara ini.
Foto oleh: Subhan 
Setelah berkunjung ke Pasar Seni Lukis Indonesia, kita bisa kemana aja sih di Surabaya?
Nah kemarin setelah liputan dengan teman-teman Generasi Pesona Indonesia kami pergi ke Museum House of Sampoerna, Museum di pabrik rokok yang memamerkan awal karir pendiri pabrik, tembakau dan sejarah rokok kretek hingga beberapa koleksi pribadi pendiri Sampoerna. Bangunan tua yang didirikan sekitar tahun 1862 oleh pemerintahan Belanda ini di beli oleh Liem Seng Tee pada tahun 1932 untuk dijadikan pabrik. Di lantai 2, kita bisa melihat langsung proses pembuatan rokok kretek dan semua buruhnya adalah ibu-ibu. Saya dan Mas Robby sedikit menggumam "Kok kita kaya di seaworld ya nontonin orang-orang ini ngelinting rokok?" Karena memang dilihat dari lantai dua mereka begitu kecil dan mengerjakan hal yang serupa, seirama ditemani dengan dangdut koplo sambil sesekali joget-joget (oke yang terakhir becanda :D). 

Ruang pamer depan, di fotoin: Mas Subhan
Selain gedung utama sebagai museum sekaligus pabrik, di sebelah kiri ada cafe tanamera jadi yang pengen ngopi-ngopi sambil "nge-kretek" bisa di gedung sebelah. Oiya, Museum House of Sampoerna ini juga menyediakan bis Surabaya Heritage Tour tanpa berbayar. Tapi sayangnya cepet banget seat nya penuh, setiap satu sesi hanya bisa membawa 20 orang dan dalam 1 hari dibatasi 3x perjalanan.

Foto oleh: Subhan
Di sebelah kanan gedung juga ada ruang pamer yang dibuka hanya satu tahun sekali dalam rangka hari pahlawan. Memamerkan beberapa potrait-potrait semangat arek-arek Suroboyo dalam memperjuangkan Kemerdekaan.

Setelah itu perjalanan kami lanjutkan ke Museum Tugu Pahlawan. Selain patung Suro dan Boyo, Tugu Pahlawan juga sebagai salah satu ikon kota Surabaya. Dari museum ke museum, yaa itu daya tarik Kota Pahlawan ini.

Foto oleh: Subhan
Selain museum, ada hutan yang instagramable nih di Surabaya. Hutan Mangrove Wonorejo saru-satunya hutan bakau yang ada di Surabaya. Tidak dikenakan tiket masuk, hanya bayar parkir aja. Murah dan bisa memberi makan instagram kamuu :)
Eco Tourism di Surabaya
Masih kurang nih, objek wisata nya?
Karena Surabaya adalah Kota Pahlawan,  wajar banyak menemui gedung-gedung peninggalan Belanda yang bersejarah di kota ini. Ada Hotel Majapahit, tempat terjadinya perobekan bendera Belanda dan tempat terbakarnya semangat arek-arek Suroboyo dalam mempertahankan kemerdekaan.Tidak jauh dari hotel Majapahit ada kawasan Tunjungan yang semua bangunannya adalah bangunan-bangunan peninggalan Belanda. Kawasan Tunjungan adalah salah satu destinasi menarik yang ngga boleh dilewatkan. Pedestrian yang lebar, berjejer lampu kota dan tanaman gantung ada di sepanjang jalan. Seingat saya, kawasan ini pernah tidak terawat setelah beberapa tahun ada di masa jaya nya, kalah dengan pusat perbelanjaan kota yang berkembang pesat. Gedung Siola sempat kosong dan tidak terawat, untungnya pemerintahan kota sigap membangkitkan kawasan tunjungan ini hidup lagi. Membangun Museum Sejarah di dalam gedung, menjadikan mall pelayanan publik, menambahkan pusat oleh-oleh dan marketplace UMKM, menambahkan taman gantung, bahkan fasilitas Co-Working gratis. Selain itu, secara rutin walikota Surabaya menggelar Festival Kuliner Mlaku-mlaku nang Tunjungan. Sama seperti judul lagu lawas

Rek ayo rek mlaku-mlaku nang Tunjungan
Cak ayo cak sopo gelem melu aku
Cak ayo cak nggolek kenalan cah ayu 

yang artinya kurang lebih begini

Guys, yuk jalan ke Tunjungan
Siapa mau ikut nih
Yuk nyari cemewew

gitu...

Foto oleh: Monyoku
Dua hari berlalu, menikmati Surabaya dan seisinya. Mba Frea yang bahagia nemu rawon nikmat, Rawon Kalkulator. Terus kebahagian-kebahagiaan Mba Frea yang lain seperti sate kelapa ondomohen di jalan Walikota Mustajab, makan rujak cingur dan es dawet istimewa di salah satu Pasar Traditional tertua Blauran, makan sate Ponorogo Pak Seger dan belanja oleh-oleh di Gentengkali. Selain destinasi-destinasi wisata diatas, Surabaya terkenal dengan wisata mice nya. Seringkali Kota Surabaya menjadi tuan rumah acara pertemuan International yang melibatkan perwakilan dari ratusan negara. Ngomongin Surabaya ngga ada habisnya, sering juga saya berniat untuk selalu meninggalkan kota dimana saya tumbuh dewasa. Nyatanya, Surabaya juga sering bikin rindu. Taman Kota yang terawat, pohon rindang yang selalu ada di pinggir jalan raya. Surabaya dan seisinya, di setiap sudut kota yang memiliki cerita :)

Senin, 30 Juli 2018

Banyuwangi Ethno Carnival 2018


Ga kerasa udah event BEC lagi.. Tahun lalu juga aku sempet posting juga tentang BEC di blog. Perjalanan kali ini SUB-BWX untuk pertama kalinya aku pake pesawat baling-baling. It was really nice experience, rasanya kaya naik roller coaster tapi taruhan nyawa beneran hahaha. Perjalanan kurang lebih 1 jam berangkat jam 12 siang. Pertama kalinya juga touch down Bandara Blimbingsari. Kecil, sejuk dan masih asri, branding Pesona Indonesianya udah luar biasa nih meskipun bandara kecil. Perjalanan setengah jam menuju kota, aku cek lokasi tempat event BEC yang diselenggarakan besoknya (Minggu, 29 Juli 2019). Gladi resiknya aja udah meriah, semua masyarakat bumi Blambangan ikut meramaikan. Sebentarr, buat kalian yang belum tau BEC itu apa.. BEC adalah karnaval budaya kontemporer dengan kostum megah dan warna-warni sesuai dengan tema yang ditentukan. Dan BEC sudah ditetapkan menjadi daya tarik wisata Nasional. Nah, tahun 2018 ini temanya adalah Puter Kayun yakni sebuah tradisi kuno yang masih hidup dan terus bertahan di kalangan warga kelurahan Boyolangu, Banyuwangi.  Apasih BEC 2018 yang bikin beda dari tahun-tahun sebelumnya? Tahun ini BEC akan tampil lebih masih dan menyebar ke 11 titik panggung mulai dari Taman Blambangan hingga ke depan Stadion Diponegoro. 300 peserta dengan kostum atraktif tampil, 14 artis ikut meramaikan.Sepuluh sub tema yang diangkat juga mewakili adat dan budaya masyarakat Bumi Blambangan, ada dongkar, jaran, segoro watu dodol, ejeg, gedhogan, gaman, buyut jaksa, oncor-oncoran, tapekong, dan kupat lepet.

foto oleh : Mas Vega Viditama

Banyuwangi terus berbenah tiap tahunnya, siap menerima calon wisatawan domestik maupun mancanegara, sudah siap mengembangkan destinasi wisata yang dimiliki. Masyarakat sekitar juga mendukung dan bersiap dengan banyaknya kunjungan wisatawan yang terus bertambah.  Selesai melakukan misi Generasi Pesona Indonesia untuk mengangkat event ini menjadi Trending Topic di Twitter kami menikmati makan sore lalu beristirahat di hotel untuk melanjutkan perjalanan besok pagi.
Mengejar mas-mas Matahari di Pantai Syariah

Jadwal penerbangan pulang masih jam 1. Berangkat jam 6 pagi kami mengeksplor destinasi wisata terdekat. Destinasi pertama mengejar matahari pagi di Pulau Santen, pantai syariah. Kenapa namanya syariah? Pemerintahan daerah mengambil moment saat Raja Salman datang ke Bali pada waktu itu, “mencari perhatian” dengan destinasi yang dibuat sangat muslim  friendly. Seperti membedakan kawasan laki-laki dan perempuan, menghimbau untuk berpakaian sopan saat di pantai, menghentikan segala aktifitas saat adzan berkumandang. Harga tiket masuk sangat murah hanya 3000 perak dan akses yang mudah dari tengah kota sudah bisa menikmati matahari terbit di pantai Syariah ini. Letaknya berada di Pulau Santen, Karangrejo, Banyuwangi 


foto oleh: Mas Vega Viditama


Destinasi ke 2 yang tidak sengaja kami lewati untuk berhenti sebentar dan mengambil gambar yakni di Klenteng tertua di Jawa dan Bali Klenteng TITD Hoo Tong Bio yang 70% bangunannya sempat habis dilahap api pada tahun 2014 lalu

Where is my hobbit?

Selesai menerbangkan drone dan berbincang-bincang dengan penjaga klenteng, kami lanjutkan perjalanan menuju destinasi ketiga yakni Djawatan Benculuk. Djawatan Benculuk sangat terkenal karena kerimbunan pohon-pohon raksasa yang besar seperti yang ada di film Lord of the Rings hahaha. Selesai mangambil gambar, menikmati angin semilir berswa foto sana sini. Perjalanan kami lanjutkan untuk makan siang dan sedikit berbelanja oleh-oleh . Pukul 11.30 kami harus berangkat ke bandara untuk kembali menikmati rutinitas di kota masing-masing. Asing mempertemukan kami, dan meninggalkan kami sebagai kawan. Kami berkumpul karena satu, karena pariwisata. Tidak mengira pariwisata dan social media memiliki kekuatan sebesar ini, merangkul segala aspek kehidupan dari adat, budaya, minat dan kreatifitas. Semoga dipertemukan lagi sebagai kawan.  
Salam, Sakinah 



Rabu, 27 Juni 2018

Semesta Belum Mengijinkan

Setelah sekian lama dinantikan, perjalanan panjang yang bikin kangen rumah akhirnya datang juga dipertemukan. Seperti biasa aku perkenalkan team perjalanan dulu, ada 6 orang, 3 cewe dan 3 cowo. Ada ambon, tacul, gadis, vivi dan satu teman yang belum pernah trekking panjang, wahyu. Tanggal 19 Juni 2018 tepat 03.30 pagi kami berangkat dari Surabaya ke tempat perijinan Gunung Buthak, yang terletak di daerah Batu Malang. Singkat cerita sampai di pos perijinan kami mengurus administrasi dan sebagainya, 08.30 pagi kami mulai trekking. Jalur pendakian terhitung landai tapi juga lumayan ada bonus nanjak. Sempet nyuri-nyuri tidur di setiap istirahat perjalanan saking capeknya karena normal perjalanan trekking dari pos pendakian menuju puncak adalah 12 jam.

Jejer kaya lagi antri BPJS

Kami semua yang belum tidur ini melakukan perjalanan panjang dengan semangat akan bayangan ngecamp di savanna ditiupkan angin yang membelai daun telinga. Jam 4sore , kabut mulai turun dan gerimis. Rombongan kami terpisah, 3 perempuan ini tertinggal di belakang sedangkan 3 rombongan lain berjanji mendirikan tenda duluan dan menyiapkan minuman hangat di savanna. Manusia merencanakan dan memang tuhan yang menentukan, hujan mulai deras dan kami yang mengaku perempuan waterproof memutuskan berhenti di pinggir vegetasi. Alhamdulillah diantara kami bertiga ada satu yang bawa jas hujan. Pinter kan? Naik gunung tapi pada ga bawa jas hujan. Satu mantel kelelawar untuk 3 orang cukup membuat lengan kemeja kami basah. Bukan hanya hujan, tapi suara angin yang berteriak dari jurang sebelah vegetasi membuat kami bangkit berjalan. Gadis sempet nyeletuk “Kita mati kalo diem disini terus”, akhirnya aku ngomong “Kita lanjut aja jalan, at least we die trying” tsaaah lebay banget kaya pilem 5milimeter. Lanjutlah kita jalan kaya main barongsai di rawa-rawa bertiga. 10 menit jalan hujan tambah deres, kabut mulai mengganggu penglihatan. Begitu liat tanah lapang, kami bertiga nekat mau bikin tenda darurat. Gadis mulai nurunin carrier nya, ga lama ada suara cowo teriakin nama vivi. Selagi vivi sama gadis bangun tenda, aku lari cari sumber suara tadi. Iya, hujan-hujanan dan becek-becekan. Sepatu udah kaya gayung kamar mandi penuh isi air. Samar-samar keluarlah 3 cowo-cowo ini dari kabut. Wahyu yang noob, basah kuyup, pinternya dia juga packing kering. Ambon bilang mending berhenti di  tanah lapang belakang, dan menghentikan perjalanan karena diatas kabut tebal plus badai. Bangun tenda cepet-cepetan, ngeresque tas karir, masang flysheet yang cuma punya 2 pasak  dan bikin teras tenda dari frame yang hampir patah. Bawa tenda 2 yang bisa di bangun cuma 1, 1 tenda untuk 3-4 orang ini di isi 6 orang. Waw, what a wonderful life. Di dalem tenda kedengeran jelas suara badai teriak-teriak, badan udah tremor, tulang linu semua. Kita nempel satu sama lain karena tendanya ngerembes. Waktu itu jam 6 sore, rasanya kaya udah kepengen cepet besok pagi, tiba-tiba udah kangen kasur rumah. Padahal jarang-jarang lagi main di hutan rindu kasur rumah. Jam 11 malem tiba-tiba semua senyap, akhirnya kami bisa bikin minuman hangat dan bikin makanan instan di lanjut tidur (sedikit) nyenyak.
Kabut yang dirindukan

Setengah tujuh pagi, berisik suara ambon dan gadis yang berantem masalah masak nasi. Cuaca cerah, Allah Maha Adil badai pasti berlalu dan besok akan baik-baik saja. Beberes bikin minuman hangat, kami menikmati makanan mewah; sayur sop, spaghetti Bolognese, bubur ayam, nugget, dan telor ceplok. Setelah malas-malasan dan menikmati sinar matahari akhirnya kami packing pulang, perjalanan ke puncak tidak bisa dipaksakan. Memang sedikit lagi kami sampai puncak, sedikit lagi juga kami hampir hilang tersesat atau bahkan hipotermia.

Sarapan mevvah

Satu pelajaran lagi kan di perjalanan? Tapi entah kenapa aku juga ngga menyesali, ngga kecewa, bersyukur aja masih bisa ngerasain dinginnya gunung, ngeliat pemandangan diatas awan, menikmati hangat sinar matahari yang gapernah dinikmati dibawah, yang paling penting, merindukan rumah. Toh, gunung Buthak ngga akan pindah.
Semakin jauh perjalanan yang kamu laluin, semakin banyak juga hal-hal yang kamu laluin semakin kamu ngerti bahwa rumah adalah sesuatu yang berharga. Baru ngeh ini pengalaman gabisa dibeli sama uang. Kalau sudah sama alam gabisa main-main. Ini tandanya semesta belum mengijinkan, berarti Gunung Buthak akan selalu dirindukan. Yang tadinya ngerasa this is never ending story (karena perjalanan yang berasa tanpa ujung) jadi happy ending story (karena kembali pulang dan cium tangan mama).

Senin, 21 Mei 2018

Every Journey Has Their Own Story

Lanjutan dari Lembongan ada Kenangan


Part 2

Pagi pukul 06.30 kami sudah berada di Pantai Tanjung Sanghyang buat nyebrang kembali ke Sanur. Ceritanya sambil hunting sunrise, tapi seperti biasa.. aku yang bukan manusia pagi cuma bisa duduk lemas di badukan pinggir pantai sambil ngeliatin Om Jack nyari spot foto bagus untuk diabadikan. Kata orang-orang kalo aku sudah lemas begini, ada yang kurang sesajennya hahahaha. Ohya, kebetulan pedanda juga hendak balik ke rumahnya di Klungkung dan kami memang akan kearah sana menawarkan diri untuk mengantar pedanda sampai rumahnya.
Jam 10 kami tiba di kediaman pedande di Klungkung Bali, begitu masuk saya terpesona sama vibes rumah beliau adem, tentram dan sangat asri. Jalan pelataran rumah berbentuk setapak  penuh dengan kerikil halus, samping-samping jalan setapak rumput-rumput terpapas rapih di hiasi pot kokoh dengan bunga teratai menghiasi. Dari belakang kami mengikuti  pedanda untuk ngopi sebentar.
Pak Kun seperti biasa, membicarakan adat Jawa Kuna dan apa-apa yang ada di kitab Jawa Kuna bersama Pak Mangku juga pedanda, benar-benar hal baru buatku. Kedua mata tidak berhenti menikmati pemandangan sedamai ini, kedua telinga juga tidak berhenti mendengarkan. Ah, andai saja pedanda buka pondok pesantren dirumahnya sudah dijamin aku jadi santri pertama hahahaha.  
Setelah berbincang, menikmati secangkir kopi dan tertawa sebahagianya kami harus berpamitan untuk melanjutkan perjalanan. Kami mampir ke rumah makan khas Bali untuk mengisi perut yang sudah gaduh.


Seperangkat Sate Lilit masuk ke perut

Sesampainya di Pidpid Karangasem kami take video pembuatan daun lontar. Kami disuguhi tuak khas daerah setempat, warna airnya seperti air cucian beras dan berbau busuk, terbuat dari air kelapa yang difermentasikan, katanya kalo minum tuak efeknya segar di badan dan tentu saja sedikit mabuk kalo kebanyakan. Kembali ke pembuatan daun lontar,  dari daun yang hijau direbus untuk menghilangkan klorofilnya menggunakan rempah-rempah lada butir, garam, pala dan yang lainnya untuk mengawetkan daun juga.
 
Kitab Sutasoma yang ditulis di daun lontar, properti milik museum 
Setelah di rebus beberapa jam menggunakan tungku tradisional, lalu lontar di jemur 2 hari dan di press menggunakan balok kayu yang sudah di desain sendiri untuk pressing daun lontar. Proses pressing membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk membentuk daun lontar yang lurus seperti kertas, namun karena mempersingkat waktu di pres semalaman saja kemudian lanjut ke proses selanjutnya. Proses selanjutnya adalah merapikan pinggiran-pinggiran daun, di serut agar bentuknya persegi panjang sempurna. Setelah itu daun lontar siap di pasarkan ke penulis-penulis Jawa Kuna. Per lembar di beri harga 3000-4000 rupiah ke penulis dan dari penulis biasanya di hitung tiap baris tulisan atau tiap kalimat. Satu lembarnya bisa mencapai jutaan ribu rupiah. Sayangnya di Jawa sudah tidak ada lagi penulis daun lontar, coba saja ada sudah aku bisniskan ini hehe.

 
 semua tim yang terlibat di pengambilan video dokumenter

Jam 4 sore kami tiba di tempat pengambilan video selanjutnya, masih di kawasan Karangasem, sekarang kami ke tempat pengambilan daun lontar dari pohonnya. Pohonnya tinggi-tinggi seperti pohon kelapa. Sebelum memanjat, melakukan tradisi berdoa dulu dan harus menggunakan kain bali. Setelah itu ditumbangkan satu persatu daun-daunnya lalu dijual deh. Di sekian kalinya kami harus berpamitan lagi dan perjalanan harus dilanjutkan

Perjalanan selanjutnya kami mencari penginapan, karena hari akan segera berganti malam. Penginapan rombongan ku terletak di sebrang Pantai Amed, begitu kendaraan berhenti di penginapan kami (om Jack, mas Wisnu, aku dan mba Yusa) ngga pantang pulang sebelum lelah hahahah. Kami memindahkan tas ke kamar lalu lanjut lagi melihat matahari terbenam, belum puas  juga setelah bersih-bersih diri kami kembali ke Pantai Amed untuk mencari bintang untuk diabadikan. Bagian ini selalu menjadi favorit saya, membaca rasi bintang dan memperhatikan apa apa saja diluar sana. Bagaimana kalau ternyata diluar sana juga ada kehidupan? Bagaimana kalau ternyata mereka juga melihat kita sebagai bintang seperti yang kita lihat? Ngga ada henti saya mengucap syukur.

nahan napas 30 detik beb

Menu makan malam hari ini sate ayam dan nasi plus pisang sambil ngobrol dan ketawa lagi sebahagianya. Beres makan saya menuju kamar sebelah, saya melihat mas Wisnu sedang asyik dengan laptop dan memori kamera berserakan di mejanya, lagi asyik memindah data dan membicarakan komposisi foto bareng om Jack dan mbak Yusa. Saya masuk nyelonong ke kasur yang masih rapi nan menggiurkan, ada buku berjudul “Menyelami ABC Kehidupan bersama Kahlil Gibran”. Iseng, saya membaca buku itu lalu om Jack nyeletuk “wahh, kamu kok baca buku ku? Pokoknya harus pinter menata diri aja kalo mau baca buku ku”, “wahh challenge accepted” batin saya. Di pertengahan buku saya sadar kalo ternyata penulisnya atheis, jadi buku ini seperti buku-buku filsafat. Buku yang mempelajari keindahan kehidupan dan kematian bahkan kehidupan setelah kematian (reinkarnasi, yang ditulis di buku ini). Jadi lah saya diskusi dan sedikit debat sama om Jack tentang kehebatan cara berpikir manusia sebenarnya. Yang menarik adalah pemikiran om Jack tentang hidup dengan berbagai perbedaan. Dunia ini bukan hanya hitam dan putih, tapi ada warna pelangi. Dengan kadar yang cukup dari masing-masing warna maka kamu akan paham bagaimana indahnya kehidupan dan juga bukan melulu kehidupan yang dibahas. Kematian adalah sesuatu yang misterius, sama seperti cahaya yang bersumber dari lampu lalu dari saklar kamu mematikan cahaya itu. Apakah itu berarti energi dari lampu juga ikut mati?
Hestek mind blown hestek boom.
Sesederhana itu om Jack menganalogikan kematian. Dibanding saya yang selalu memaknai semua yang terjadi. Terlalu rumit.  Kayanya emang selalu ada saja yang bisa dipetik di setiap perjalanan, bukan kemananya tapi lebih ke bersama siapanya.
Jadi gimana? Apa pemahamanmu tentang kematian?


Tabik,


Sakinah

Jumat, 11 Mei 2018

Ada Kenangan di Lembongan


Part I

Nusa Lembongan, Mei 2018

            Mari kukenalkan rombongan perjalanan ini dulu, beranggotakan 7 orang yang pertama adalah Pak Kun, alasan perjalanan ini ada. Beliau bekerja di Museum Mpu Tantular Jawa Timur di bidang koleksi yang sedang memiliki proyek Film Dokumenter Pembuatan Daun Lontar. Daun Lontar yang bertuliskan Jawa Kuna dari beberapa kitab Hindu yang kebanyakan pembuatannya berada di Bali. Bu Ari adalah kolega Pak Kun yang secara otomatis teman baru bagi saya di perjalanan ini. Lalu ada mas Wisnu dan Om Jack yang saya kenal dari Generasi Pesona Indonesia Jawa Timur sekaligus pribadi yang saya kagumi dan saudara saya mba Yusa.
            Berangkat dari Surabaya jam 10 malam kita berangkat menuju Gili Ketapang, tiba jam setengah 9 pagi di Pelabuhan Gili Manuk lalu menuju Sanur untuk menyebrang lagi ke Nusa Lembongan. Tiba pukul 4 sore kami disambut Pak I Nyoman, seorang Mangku setempat dan penulis daun lontar. Diantar menuju homestay untuk bersih diri lalu kami diundang kerumahnya. Ternyata Pak Nyoman bukan hanya seorang Mangku, beliau juga penggiat seni teater, dan topeng pernah diberikan penghargaan juga oleh Gubernur Bali. Belum cukup disitu, rumah Pak Nyoman juga mengandung sejarah. Pernah denger Omah Gala-Gala?


Jangan salah fokus gaes



Rumah Gala-Gala adalah rumah bawah tanah yang di bangun oleh Made Byasa, kakek buyut dari Pak Nyoman. Rumah berukuran 500 m2 di bawah tanah memiliki 7 pintu masuk/keluar, 3 ventilasi, dilengkapi dengan sumur, 2 dapur, ruang keluarga, dan 2 ruang tidur di ujung rumah bawah tanah ini. Dibangun pada tahun 1961, Made Byasa yang adalah seorang penggiat seni dan budaya sangat terinspirasi oleh kisah Mahabaratha di bagian “Wana Parwa” menceritakan Pandawa yang hidup di tengah hutan dan merasa keselamatannya selalu terancam oleh Kurawa dan akhirnya Pandawa membangun goa yang diberi nama Gala-Gala. Bangunan ini dirampungkan pada tahun 1976, dapat dibuktikan ada symbol yang sengaja dibentuk seperti manusia, gajah, matahari dan kura-kura yang apabila di artikan adalah angka 1898 di dalam calender hindu atau 1976 di dalam kalender masehi.

 
2 Dapur
Begitu masuk ke Goa ini hawa dibawah tanah sangat sejuk dan lembab, saya jadi keingat bagunan bawah tanah yang ada di Turki yang terkenal itu. Selain itu juga ada patung Pak Made Byasa, pembuat Gala-Gala ini berdiri dengan kokoh tidak jauh dari Goa tadi. Harga tiket masuk turis lokal 10rb rupiah, berlaku 2x lipat untuk turis mancanegara.
Selesai dari kediaman Pak Nyoman kami mengejar matahari di pulau sebelah, Nusa Ceningan. Matahari Jingga ngga menampakkan warnanya karena kami salah spot hahaha. Ngga papa, untuk bertemu sore di tempat seperti itu juga keindahan. Singkat cerita kami pulang ke homestay untuk istirahat. 
            Waktu kami datang ke Nusa Lembongan, kebetulan ada yang baru saja meninggal dan akan menyelenggarakan upacara Ngaben, satu lagi daya tarik wisata Bali yang membuat saya selalu terkagum-kagum dengan pulau para Dewa ini. Ritual pertama yakni kidungan (kalo dalam Islam seperti tahlilan), kidungan adalah pemujaan terhadap dewa semalaman untuk mengantarkan jiwa yang sudah tiada menuju Nirwana. Menurut kepercayaan Bali semua ritual bersumber dari filsafat untuk akhirnya dimaknai (etika) dan dilaksanakan (upacara). Esoknya bambu berbentuk macan akan dipersiapkan, diberi do'a-do'a untuk mengiringi jenazah. Macan kemudian diarak diangkat banyak pemuda, para pemuda ini dikendalikan oleh spirit yang menuntun menuju tempat pembakaran.



Sambil lalu saya ngomong ke Om Jack betapa panasnya jenazah itu dibakar, belum lagi nanti waktu di neraka. Om Jack jawab “ngga ada neraka di pemahaman mereka, upacara sedemikian rupa itu menandakan keluarga yang berduka mengantarkan jenazah ke nirwana tempat kedamaian dan kebahagiaan yang sempurna, seperti surga, tempat tertinggi yang dapat dicapai seseorang, tempat pencerahan yang berarti hasrat dan penderitaan individu hilang”. Saya terdiam, tersadar disetiap keadaan manusia selalu memposisikan cara pandang sebagai dirinya sendiri bukan cara pandang ‘mereka’. Ah, wawasan baru lagi dan ilmu baru lagi saya selalu bersyukur untuk itu.
Kembali mengejar matahari jingga, kami semua menuju Nusa Ceningan dan mencari pemandangan dan ini yang kami temukan.
 
Blue Lagoon Nusa Ceningan


Dream Beach Nusa Lembongan

By the way, iya-iya saya langsung teriak begitu liat yang bening-bening begini..

Malamnya karena kami harus take video untuk bersama pak mangku dan pedanda jadi kami mempersiapkan diri dan semua peralatan di homestay.
Pak Mangku yang berkidung dan pedanda Ida Bagus mengartikan ke dalam bahasa Indonesia, kami mengangkat Bhineka Tunggal Ika dari Kitab Sutasoma. Ada beberapa kutipan dari kitab ini

Rwāneka dhātu winuwus Buddha Wiswa,
Bhinnêki rakwa ring apan kena parwanosen, 
Mangka ng Jinatwa kalawan Śiwatatwa tunggal,      
Bhinnêka tunggal ika tan hana dharma mangrwa
Yang artinya adalah
Konon Buddha dan Siwa adalah zat yang berbeda
Mereka memang berbeda, namun bagaimana mereka dikenali?
Sebab kebenaran Buddha dan Siwa adalah tunggal
Kebenaran tidak ada dua dan kita sesungguhnya di dunia ini tidak ada perbedaan antara satu dengan yang lain.

Suara yang dikidungkan begitu indah, pun pedanda menerjemahkan dengan kata-kata indah, Kitab Sutasoma bisa dikatakan unik dalam sejarah sastra Jawa karena merupakan satu-satunya kitab yang menceritakan kepahlawanan yang bernafaskan agama Budha. Saya bisa menangis membaca terjemahan sastra Jawa Sutasoma ini, suatu hal yang bahkan uang tidak bisa mengganti nilai nya. Kitab Sutasoma ditemukan di Bali konon katanya ada yang menyelamatkan kitab ini dari Jawa lalu disimpan, dirawat oleh orang-orang Bali. Take video selesai jam 7 malam, karena besok kami akan pulang pagi-pagi sekali sekalian kami berpamitan dengan keluarga Pak Mangku Nyoman.

Nusa Lembongan yang jauh dari hingar-bingar kota
Pulau kecil dengan sejuta cerita
Tidak ada bosan yang berani hinggap dipikiran selama di Lembongan
Jika rumah adalah tempat dimana hati tertinggal
Sepertinya aku sudah menemukan rumah




Tabik,
Sakinah

Sabtu, 21 April 2018

Life after college


                Di pertengahan semester rasanya kaya udah pengen keluar dari dunia perkuliahan, gara-gara tugas membabi buta plus dosen yang kadang gak berperikemahasiswaan.. Di semester  tua rasanya kok tiba-tiba sudah lupa sama kelas di kampus, saking gapernah ngampusnya.. Ngeliat senior yang baru lulus bingung mau ngapain kok kayanya jadi makin ngga rela mau lepas status mahasiswi. Iya, ini curhatan pribadi. Seperti biasa, saya lebih memilih nulis di blog daripada ngerjain Tugas Akhir L
Walaupun sebenernya ada banyak pilihan, mau kerja, lanjutin kuliah, atau kalo udah ada pasangan yaaa berumah tangga. Karena asumsi masyarakat umum itu d3 adalah status pendidikan yang nanggung jadi ada yang lanjutin kuliah karena gengsi ada juga yang karena hobi belajar. Sedangkan kalo dilihat dari sisi dunia kerja, sebenernya perusahaan lebih memilih praktisi yang pengalaman pekerjaannya bisa dipertanggung jawabkan. D3 bisa akan lebih mahal harganya kalo pengalaman pekerjaannya memadai, daripada s1 yang ga ada pengalaman pekerjaan. Berbicara di dunia pariwisata, praktisi lebih banyak diminati perusahaan besar daripada orang-orang  yang selalu menggunakan teori.
Terus pilihan terakhir yang bagi beberapa orang ini kayak pilihan tabu di usia yang sangat belia (hehe), di usia-usia yang baru lulus kuliah ini. Ada yang menganggap pernikahan itu adalah penyempurna ibadah, ada yang menganggap pernikahan adalah goal dari hidup, ada juga yang menganggap nikah adalah solusi.. Im not judging for that karena memang pernikahan adalah hal baik. Tapi kalo nikah karena keresahan diri yang terjadi karena sudah banyak temen-temen yang nikah itu kayanya kalian salah pikir. Maannn, ga segampang itu menjadikan 2 otak manusia menjadi 1 visi demi menghadapi kehidupan bersama. Selama masih sendiri, belum ada komitmen sama orang lain ada baiknya kalian tau bahwa kalian worth the affection. Yang harus selalu ada dipikiran dan hati adalah, cintai dirimu sebelum kamu mencintai orang lain.
Sesuai judulnya life after college juga masa transisi menjadi pribadi yang lebih tanggung jawab sama diri sendiri, Jadi buat temen-temen yang ada di semester tua kaya saya sudah seharusnya mulai mikirin mau dibawa kemana masa depan diri kita ini.. Juga eksplore kemampuan kalian berkomunikasi, menciptakan lingkungan yang positif, belajar berpikir sebelum memutuskan sesuatu, berani menanggung resiko, ketemu pribadi orang yang macem-macem dan gimana menghadapinya di luar dunia perkuliahan. Dan satu lagi, perbanyak diskusi dan bertukar pendapat sama orang lain.
Kalo saya mungkin masih mau explore kemampuan diri di dunia pekerjaan, pengen tau sejauh apa saya bisa tahan, berapa harga tertinggi saya di dunia kapitalis ini hahaha.. Lakuin aja apa yang kalian suka selagi positif. Dulu waktu kecil cita-cita saya itu pramugari, semakin kesini cita-cita saya pokoknya bahagia apapun yang saya lakuin aja hahaha. Dewasa ini, semakin takut buat sekedar menikmati hidup. Kalau kamu?

Tabik,
Sakinah

Rotasi Waktu Melambat di Jogja Kala Itu

Seketika semua sudut kota Surabaya menjadi membosankan, langitnya bikin emosi. Macet sedikit sudah pengen teriak, angin pun seperti membawa ...